k



Thursday, 22 December 2011

Polisi Gemuk Sering Mengalami Gangguan Tidur





Di Amerika Syarikat dan Kanada didapati bahawa 40 peratus pegawai polis mempunyai gejala gangguan tidur, termasuk sleep apnea dan insomnia.Sleep apnea adalah gangguan tidur berupa kesulitan bernafas berulang kali ketika sedang tidur. 
Pegawai yang diketahui positif mengalami gangguan juga lebih cenderung keletihan, mengalami kemurungan atau gangguan kecemasan. Dan selama dua tahun berikutnya, pegawai ini melakukan lebih banyak kesalahan pentadbiran, pelanggaran keselamatan dan lebih terdedah tertidur di dalam kereta.
 "Secara umum kita mempunyai sikap budaya bahawa tidur itu untuk si lemah. Ketika berada dalam sebuah persekitaran di mana tanda-tanda kelemahan dianggap akan mengecilkan hati, ada tekanan sosial agar tidak mengatasi gangguan tidur atau mengabaikannya, "kata Dr Michael Grandner dari Center for Sleep and Circadian neurobiology di University of Pennsylvania di Philadelphia, seperti dilansir Reuters, Rabu (21/12/2011) 
Dalam kajian yang dimuatkan Journal dari American Medical Association ini, terdapat hampir 5,000 orang pegawai polis yang disurvei mengenai gangguan tidur dan topik kesihatan yang lain. 
Para petugas ini berasal dari Philadelphia dan polis negeri Massachusetts dan polis AS dan Kanada lain. Para petugas itu rata-rata berusia 38-39 tahun dan sebahagian besar telah berada di polis selama lebih dari sepuluh tahun. 
Dr Charles Czeisler dari Brigham and Women 's Hospital di Boston dan rakannya mendapati bahawa 40 peratus pegawai yang diperiksa positif memiliki sekurang-kurangnya satu gangguan tidur. Yang paling biasa dialami adalah apnea tidur yang mempengaruhi pertiga daripada polis yang diperiksa, diikuti oleh insomnia dalam taraf sedang atau berat, dan gangguan kerja yang terdiri dari mengantuk dan insomnia kerana bekerja di malam hari. 
Pegawai yang mempunyai gangguan tidur lebih dari dua kali lebih mungkin mengalami kemurungan, keletihan emosi, dan mengalami gangguan kecemasan berbanding pegawai yang mempunyai jam tidur yang sihat. 
Pada kuesioner tindak lanjut dua tahun berikutnya, pegawai yang kurang tidur itu juga 40-60 peratus lebih mungkin membuat kesalahan pentadbiran yang serius, tertidur semasa memandu, melakukan kesalahan kerana keletihan, atau mengancam keselamatan semasa bekerja. Petugas yang kurang tidur lebih banyak melaporkan aduan warga dan lebih sering menunjukkan kemarahan yang tak terkawal terhadap suspek atau warga negara. 
Penyelidik mencatatkan bahawa kelebihan berat badan mampu meningkatkan risiko sleep apnea. Hampir 80 peratus daripada pegawai yang disurvei adalah pegawai yang kelebihan berat badan atau obesiti. 
"Orang-orang yang kurang tidur mempunyai kekurangan dalam keupayaan untuk membuat keputusan yang baik, bertindak balas secara berkesan, menggerakkan kenderaan, dan hampir semua hal terganggu," kata Bryan Vila , profesor kehakiman jenayah yang mempelajari tidur dan prestasi polis di Washington State University tetapi tidak terlibat dalam kajian ini. 
Para penyelidik mengatakan jabatan polis boleh berbuat lebih banyak untuk memastikan bahawa pegawai yang mempunyai gangguan tidur mendapat rawatan yang tepat seperti alat bantu tidur, terapi atau perubahan dalam jadual kerja. 
Sleep apnea boleh diubati dengan alat bantu tidur dan topeng yang digunakan pada malam hari. Terapi perilaku seringkali merupakan langkah rawatan pertama untuk pesakit insomnia. Untuk polis dengan gangguan shift kerja, pemotongan jam lebih masa akan dapat membantu.

No comments:

Post a Comment